Wednesday, 15 February 2017

Kekasih ku di DUNIA dan di SYURGA...

Saat ini... Aku seakan tak berdaya... Langkah kaki ku semakin kosong... Fikiran aku melayang layang... Ke mana aku pergi... Apa aku lakukan... Hanya wajah terakhir Bonda sentiasa menghiasi ruang mata ku... Dan setiap kali ingatan pada Bonda itu kembali muncul... Bibir terkumat kamit membaca surah Al-Fatihah hadiah buat Bonda yang telah meninggalkan dunia ini buat selamanya...

Rindu... Rindu... Aku rindu... Tebal... Terlalu tebal rindu ini dari biasa... Lalu airmata berkaca kaca... Dan berderai jua mengenangkan wajah Bonda yang tak dapat lagi aku lihat di depan mata buat selamanya...

Rindu... Rindu... Aku rindu nak dakap tubuhnya seperti dulu... Namun Allah lebih menyayangi dia... Allah lebih merindui untuk bertemu dengannya...

Kronologi sehingga perjalanan duniawi Bonda terhenti...


*** 04 Februari 2017 ***

Bonda tetiba mengadu sakit perut... Sukar buang air besar dan kecil... Tidak sendawa dan buang angin... Perut mengeras... Dan makin membesar... 
* Sesiapa ada tanda tanda ini... Jangan ambil ringan... Sila ambil tindakan...

Pada awalnya... Kekanda I nak bawa ke klinik biasa... Tapi Bonda request untuk terus ke Colombia Asia Hospital... Dari dulu pon Bonda tak suka pergi klinik atau Hospital Kerajaan...

Tepat jam 17:45... Dapat whatapps dari Kekanda H yang mengatakan pihak Colombia Asia Hospital mengesahkan Usus Bonda tersumbat dan pecah... Operation perlu dibuat segera... Tapi... Bonda perlu di transfer ke Puteri Specialist Hospital sebab... Pihak Colombia Asia Hospital tidak pakar menjalankan operation tersebut...

Bonda dihantar menaiki ambulans ke Puteri Specialist Hospital... Dalam ambulans... Bonda berjenaka kepada Cucuanda "Kenapa Nenda naik lori?"...
* Ambulans = Lori...

Bonda naik Ambulans...

Semua adik beradik yang dekat... Berkumpul di Puteri Specialist Hospital...

Aku lambat sikit sampai ke hospital sebab terpaksa patah balik rumah... Aku kena bawa segala keperluan Bonda ke Hospital... Termasuk barang keperluan aku sendiri... Aku mintak HH packing bag baju aku... Sebab... Aku fikir nak standby jaga Bonda malam tu...

Dan entah kenapa mulut aku boleh kata gini kat HH "Packingkan jubah putih sekali"... Jubah putih tu dah lama aku tak pakai sejak pemergian Ibu Saudara ku... Aku beli dan pakai untuk hadir majlis keagamaan atau ziarah kematian...

Sampai Hospital... Bonda mengadu kat aku yang dia sejuk... Selimut hospital terlalu nipis buat Bonda... Jadi... Aku selimutkan Bonda guna Travel Blanket... Dan aku pakaikan Winter Jacket untuk Bonda... Barulah Bonda rasa selesa...

Lebih kurang jam 21:30... Doktor Rahmat datang check up Bonda... Tanya beberapa soalan pada Bonda sambil tekan bahagian perut Bonda yang sakit... Bonda mengadu sakit perut sebelah kiri...

Doktor Rahmat explain tentang condition Bonda melalui X-Ray... Bonda disahkan menghidap Colon Cancer With Pneumonia... Atau ayat mudahnya... Barah Usus... Bahagian atas usus Bonda dah bocor.. Dan bahagian usus bawah Bonda dah tersumbat akibat ketumbuhan kecil... Ketumbuhan itulah dipanggil Cancer...

Persoalannya... Sejak bila pula Bonda menghidap Cancer? Sebab sebelum ini Bonda tak pernah mengadu sakit... Doktor Rahmat tenang jawap "Di Malaysia ni... Biasanya...Cancer hanya boleh di kesan pada peringakat 3 atau 4... Jarang sekali peringkat 1 atau 2... Sebab... Pesakit memang tak akan rasa yang cancer itu sudah ada dalam badan pada peringkat awal... Biasanya dah ke tahap hujung"... 

Doktor kata... Operation atau tidak... Tetap ada risikonya... Jika tak buat operation... Bonda akan tangggung derita... Jika operation dibuat... Bahagian cancer Bonda harus dibuang... Usus Bonda akan ditebuk keluar dari perut... Dan saluran najis Bonda tidak lagi normal... Bonda kena pakai Hygiene Disposable Bag sepanjang hayatnya... 

Ya Allah... Dugaaan apakah ini? Beratnya ujian ini buat kami sekeluarga... Tapi... Kami harus redha menerimanya... Peratus untuk Bonda berjaya dalam operation adalah 70-30... 70% berjaya dan 30% bergantung kepada semangat dan faktor umur Bonda...

Akhirnya... Kami sepakat supaya Bonda menjalani operation... Walaupun... Langkah Operation ini umpama perjudikan nasib Bonda... Sekurangnya... Kami berusaha... Dari tak buat apa apa dan membiarkan Bonda terus  kesakitan... Kami nak usahakan Bonda agar sihat semula walaupun menyedari akan ada risikonya...

Berbincang dengan doktor tentang condition Bonda...

Malam itu... Nurse datang untuk masukkan saluran tube Hygiene untuk Bonda... Dari luar... Aku dengar Bonda merintih... Aku dah tak senang duduk... Kemudian... Nurse cuba masukkan tube hidung... Bonda merintih lebih kuat sebab sakit... Ya Allah... Tak sanggup rasanya melihat kesakitan Bonda...

Bonda diminta untuk berpuasa...

Malam tu... Bonda minta aku tidur dengannya di Hospital... Tapi Cucuanda dah willing nak jaga... Dan hanya seorang sahaja yang boleh jaga Bonda dalam satu masa... Aku cakap elok elok dengan Bonda "Malam esok Anakanda jaga Bonda ye... Malam ni biar Cucuanda jaga"... 
* Terkilan bila kenangkan kembali moment ini... Sebab selalunya... Aku jadi peneman setia Bonda... Airmata berderai...



*** 05 Februari 2017 ***

Jam 07:47 pagi... Cucuanda inform semua melalui Whatapps yang doktor akan datang melawat Bonda sekitar jam 09:00 - 09:30...

Kekanda sudah stand by di Hospital... Dan minta semua ahli keluarga untuk berjumpa dengan Bonda kerana Bonda akan di operate antara waktu pagi atau waktu petang...  Puteri Specialist Hospital memang tak operate pesakit waktu malam...

Aku sampai Hospital hampir tengahari sebab nak tunggu HH balik dari kerja... Then.. Terus gerak jumpa Bonda... Aku dapat tahu... Bonda cabut tube kat hidung... Bonda rengsa dan tak tahan sakit... Dia rasa terganggu... Aduhaiii... Nasib baiklah admited kat hospital swasta... Kalu kat hospital kerajaan... Confirm Bonda kena marah... Jadi... Doktor beri kebenaran untuk Bonda dikecualikan pakai tube...

Pakar Bius datang check-up Bonda

Sebelum operate... Aku nampak Bonda resah... Banyak termenung... Tidak seperti operation katarak mata Bonda sebelum ini... Kali ni... Bonda nampak lain...

Kekanda F sampai di Hospital... Menangis tengok Bonda... Tak pernah aku tengok Kekanda F menangis begitu... Aku dapat lihat seluruh adik beradik aku dalam kegelisahan yang luar biasa...

Bonda diminta untuk salin pakaian operation... Semua barang kemas atau apa jua kena tanggalkan dari tubuh Bonda... Nurse di Ward Puteri Specialist Hospital ni.. Lemah lembut.. Cakap elok... Berbudi bahasa... Comel comel pulak tu... Nampak keikhlasan mereka bekerja... Tidak seperti hospital lain...

Waktu Bonda tengah bersiap... Bonda ada say something yang tak sedap untuk aku dengar... Mungkin fikiran Bonda dah celaru... Bonda kata "..... Kalu mati matilah tak pe"... Nurse kat tepi kata "Jangan cakap gitu makcik... Insyallah Makcik panjang umur"....

Sebelum Bonda masuk ke Operation Room... Dalam nafas ku yang tersekat sekat menahan sebak... Aku minta Bonda ingat Tuhan... "Bonda... Selawatlah banyak banyak... Mengucap... Ingat Allah... Ingat Allah... Bonda doalah  semuanya selamat"... 

Bonda selawat... Mengucap... Berdoa... Dan... Ayat Bonda yang sangat menyentuh sanubari ku "Ya Allah... Beradalah di mana aku berada"... Bonda nampak tenang selepas berdoa....
* Aku sebak...

Waktu untuk Bonda ke bilik operation telah tiba... Bonda tidak mahu di angkat ke atas katil pengusung... Dia mintak untuk berjalan dan baring sendiri... Aku nampak kekuatan Bonda di situ... Aku yakin Bonda mampu...

Bonda masih kuat berdiri...

Jam 15:40 Bonda masuk ke Operation Room...

Sanak saudara berkumpul di luar Operation Room menanti Bonda...

Tepat jam 18:00... Bonda keluar dari Operation Room... Dan dimasukkan ke ICCU... Alhamdulilah... Operation Bonda berjaya.. Cuma... Bonda kena pemantauan selama sekurang kurangnya 8 jam...

Kami hanya dibenarkan melihat Bonda selepas Bonda dibersihkan... Hanya dua orang sahaja yang boleh melawat Bonda dalam satu masa... Jadi... Kami terpaksa bergilir...

Tiba giliran aku... Aku dapat lihat Bonda masih pejamkan mata... Dan ada airmata yang membasahi kelopak matanya... Sedih melihat keadaan Bonda yang lemah dan lesu... Dan tak terbayang kesakitan yang Bonda alami saat ini...

Bonda dalam ICCU...

Disebabkan Bonda perlu rehat dan tidak ada sesiapa dibenarkan menunggu Bonda di ICCU... Jadi... Kami semua terpaksa tinggalkan Bonda sendirian... Waktu habis melawat untuk ICCU berakhir jam 21:00...



*** 06 Februari 2017 ***

Hari ini Bonda dah sedar sepenuhnya... Cuma Doktor kata Rthym Jantung Bonda tidak stabil... Bonda kena stay dalam ICCU untuk sehari lagi... 

Pelik... Sebab Bonda nampak macam segar dan rancak berbual je... Siap berjenaka dan terasa nak makan itu dan ini... Pelik!

Bacaan monitor Bonda sekitar jam 09:55... Hijau itu nadi/jantung... Biru itu oksigen... Oren itu pernafasan... Merah adalah tekanan darah...

Ada tanda positif... Jam 16:50...

Doktor dah start beri Bonda air... Dan response usus Bonda dah ok... 

Kekanda datang bergilir gilir tengok Bonda... Bonda dah boleh berbual sikit sikit... Maaf Bonda... Aku tak sempat ziarah Bonda... Sebab... HH balik kerja lewat malam... Dan waktu melawat sampai jam  21:00 saja... Kat ICCU tak dibenarkan sesiapa menunggu...




*** 07 Februari 2017 ***

Pagi ni... Bonda masih di ICCU... Jantung Bonda masih tak stabil... Semalam nampak segar... Tetiba hari ni lemah pula... Nurse nasihatkan agar ahli keluarga tidak terlalu kerap masuk jumpa Bonda.. Bonda perlukan rehat dan kurangkan diajak bercakap...

Tapi macamana nak senyap jek... Sedangkan... Bila nampak kami... Automatik Bonda mesti nak berborak.. Adehhh.... 

Bagusnya ICCU ini... Nurse sentiasa buka alat perakam yang ada bacaan al-quran... 

Aku datang lawat Bonda lepas waktu kerja... Jalan jam dan hujan turun dengan lebat... Aku sampai hospital dah hampir waktu maghrib... Nak masuk melawat Bonda tapi Nurse tak benarkan sebab sedang cuci luka Bonda... 

Aku menunggu luar agak lama...Dan ketika ini... Tiada seorang pon yang datang melawat Bonda... Sementara menunggu Bonda disiapkan... Aku sempat berbual dengan waris katil sebelah Bonda... 

Waris katil sebelah Bonda menghidap penyakit Cancer Darah... 3 kali masuk darah... Darah pertama ok.. Darah kedua ok... Masuk darah ketiga badan tak boleh terima... Terus sesak nafas dan meracau... Huh! Entah darah sesapa yang tak kena dengan tubuh badannya... Ngeri aku dengar... 

Jam dah hampir 20:00 barulah nurse benarkan aku masuk jenguk Bonda... Aku sempat berbual dengan Bonda... Pada mulanya dia pejamkan mata... Tapi dia sedar yang aku ada tepi katil... Jadi dia bukak mata...

Waktu ini... Aku dapat rasakan sesuatu yang tak kena pada Bonda... Tangan Bonda agak lebam... Bengkak... Seolah darah tak dapat mengalir dengan sempurna... Badan Bonda sejuk... Tapi dia asik menarik selimut ke bawah... 

Bonda dah mula relise dan dah nampak dengan mata kepalanya sendiri... Segala jahitan diperut waktu nurse bersihkan tubuhnya... Dan dia dah tahu yang dia tak boleh buang air seperti biasa selepas ini... "Tak ikut bawah lagi"... Katanya...  Dia dah nampak Hygine Disposable Bag yang melekat di tubuhnya...

Bonda rasa down... Aku nampak jelas keruh diwajahnya... Tapi... Aku cuba sedapkan hati dia "Bonda pakai bag nanti senang"... Bonda masih beri response sedih... 
* Aku tahan sebak dalam hati...

Bonda sambung lagi perbualan "Nurse ada kasi makan bubur... Tapi Bonda tak boleh telan... Bila Bonda sendawa rasa masam kat tekak Bonda"...

Bonda tanya aku "Tube apa yang melekat kat hidung Bonda?"... Bonda rengsa lagi... Aku katakan padanya "Tube tu untuk oksigen.. Bonda jangan tarik... Jangan tanggalkan lagi taw"... Aku nampak tangan Bonda masih juga cuba nak menarik tube oksigen tersebut... Aduhaiiii...

Bonda mengadu "Dah dua malam Bonda tak boleh lelap mata... Badan rasa asik melayang hilang aje... Kalu siang Bonda rasa nak tidur aje"...

Aku kata "Bonda rehat... Jangan banyak fikir... Nanti esok Bonda masuk ward biasa ye"... Tapi... response Bonda tidak seperti selalu... Selalunya... Kalu sebut pasal Ward... Mesti Bonda akan bertanya "Siapa akan jaga Bonda? Siapa akan temankan Bonda"... Kali ni Bonda cuma tanya "Ward yang ari tu ke?"... Aku jawap "Ye... Bonda cepat sihat ye... Bonda selawat banyak banyak"... Bonda diam seribu bahasa dan mula pandang satu arah aje...

Aku mintak izin Bonda untuk balik... Aku janji akan datang lagi jengah Bonda... Tinggallah Bonda sendiri... Tiada siapa lagi dibenarkan melawat...




*** 08 Februari 2017 ***

Aku dapat message dari Whatapps group pada jam 02:13... Tapi... Aku hanya menyedari message tersebut pada jam 05:00... Pelik! Aku tak dapat line internet! Sedar dari tidur sebab dapat call dari Kekanda H... Itu pon Kekanda H call handphone HH... Aduhhhaiiiii... Time urgent macam ni lah Celcom buat hal... Kesal! 

Kekanda I message tentang keadaan Bonda yang tak stabil... Perlukan bantuan mesin untuk pernafasan... Semua diminta untuk ke hospital!

Aku terus bangkit dari tidur dan gerak ke Hospital...

Aku sampai di Hospital lebih kurang jam 06:00... Terus masuk jumpa Bonda... Bonda dah tak sedarkan diri... Leher Bonda terpaksa ditebuk untuk masukkan tube... Dan Bonda bernafas menggunakan mesin pernafasan sepenuhnya...

Jantung dia up ke 130... Dan pernafasan drop ke 10... Ya Allah... Kuatlah Bonda... Kuatlahhh... Bernafaslah selagi mampu...

Doktor Rahmat datang untuk beritahu status Bonda... Jantung Bonda agak lemah... Jantung Bonda hanya mampu berdenyut tapi tidak mengepam... Air sudah masuk ke paru paru membuatkan Bonda rasa lemas... Sekarang ini bergantung kepada kekuatan semangatnya untuk meneruskan hidup... 

Kami ada bertanya soal kenapa tetiba Bonda mengalami komplikasi jantung... Dan dengan tenang doktor explain... Sebelum buat operation pon Doktor dah mention... Ini kes emergency... Tentang komplikasi yang bakal dihadapi... Segalanya bergantung pada semangat Bonda... Sebab faktor umur akan buat Bonda lemah... Dan Doktor mintak ahli keluarga banyak berdoa...

Selepas perbincangan dengan Doktor... Kekanda H personally jumpa Doktor Rahmat... Untuk tahu details lanjut... Doktor Rahmat berat hati nak beritahu secara details... Kerana semuanya dengan kuasa Allah.. Dan dia hanya cuba selamatkan Bonda semampunya... Cuma Doktor Rahmat berkias berdasarkan pengalamannya selama handle pesakit... "Jika tiga organ dalaman kita serentak gagal berfungsi... Itu tandanya pesakit tak mampu bertahan lama"....

Waktu petang... Aku keluar lunch sekejap dengan HH di JBCC... Sebab... Kebetulan HH ada keje kat CIQ... Tetiba jam 15:30 Kekanda H call suruh patah balik hospital... 

Bila aku sampai... Oksigen Bonda dari 10 dah cecah 1... Ya Allah... Bonda sukar bernafas... Aku nampak kedua tangan Bonda berikat! Ada cebisan darah... Bila aku panggil Bonda... Bonda tak dapat bukak mata... Dia macam meracau... Tolak tangan aku... Cuba nak bangun... Rasa macam nak muntah... Beri isyarat lambai tangan... Aku cuakkkkk!

Nurse suruh keluar... Sampai waktu Bonda diberi ubat... Bonda diberi ubat penenang... Dan ada 3 Doktor yang merawat Bonda beri response yang sama... Ketiga doktor tersebut pesan kuarga diminta bersedia... Bonda mungkin tak dapat bertahan lama... Sebab oksigen dah diberi 100%... Air kencing Bonda dah hitam... Tandanya buah pinggang gagal berfungsi... Dan... Paru paru Bonda dah ada jangkitan kuman... 

Kekanda H mintak kebenaran pada Doktor supaya benarkan seluruh family berada di sisinya... Doktor benarkan... Ada dikalangan ahli kelurga duduk tepi Bonda mengaji Quran... Ada yang ajar Bonda mengucap... 

Waktu ini... Aku dalam dilema... Segalanya terlalu pantas berlaku... Di mana pada awalnya ada sinar harapan... Tetiba... Dihujungnya aku rasa seperti kehilangan! Aku keliru...

Bilik di ICCU jadi bertambah kecoh bila ada kematian pesakit pada lewat petang... Suami kepada salah seorang Doktor di Puteri Specialist Hospital itu sendiri meninggal dunia kerana cancer...

Waktu terakhir kalinya aku jumpa Bonda malam tu... Aku panggil nama Bonda "Bonda...."... Dan aku kejutkan dia... Bonda celik mata... Dan dia sebut nama aku dengan bibir senyum... Kemudian dia pejamkan mata semula... 

Datang Kekanda M... Buat perkara yang sama... Panggil Bonda... Bonda celik mata dan sebut nama Kanda M sambil senyum...Seolah nampak rasa kepuasan di wajah Bonda bila dia dapat jumpa anak anaknya...

Dari cerita Kekanda Kekanda ku yang lain... Ada beberapa petanda yang Bonda akan pergi... 

Tetiba Bonda teringat seorang demi seorang ahli keluarga yang sudah meninggal dunia... Siap sebut nama mereka satu persatu... Kuat betul ingatan Bonda...

Setiap kali aku tenung Bonda... Makin lama aku dapat rasa wajahnya terlalu seiras dengan wajah Nenda...

Dan Allah buka hijap mata Bonda di dua malam terakhir sebelum kematiannya... Bonda nampak para malaikat datang jumpa Bonda 2 malam berturut... Malaikat maut berjubah hitam... Datang mengeliling katil Bonda... Kekanda H cuba juga kata pada Bonda "Mungkin yang Bonda nampak tu Nurse kot"... Bonda jawap "Bonda kenal mana satu nurse... Nurse kat sini semua pakai baju biru... Bukan jubah hitam!"....

Malam terakhir... Kekanda I tanya "Bonda nak balik rumah?"... Bonda geleng kepala sambil kata"Bonda penat"... Dan Bonda banyak pesan macam macam dengan Kekanda I sebab Kekanda I memang stay dengan Bonda sejak ketiadaan Ayahanda... Dan pada Kekanda A... Bonda tarik tangan Kekanda A... Tak beri Kekanda A balik... Mintak Kekanda A temankan tidur... Tapi... Rules hospital tak benarkan sesiapa jaga Bonda di ICCU... Sedih!

Malam terakhir... Tinggallah Bonda sendirian... Tapi... Kekanda H stay di luar Hospital... Hanya dia je digerakkan Allah untuk stay...




*** 09 Februari 2017 ***

Kekanda H message di Whatapps Group pada jam 08:17... Mintak semua orang datang ke Hospital segera dan suruh semua bertabah... Kebetulan... Aku memang dah on way waktu tu...

Tapi jalan agak jam... Sebab berlaku accident... Dan bertambah gelisah... Bila aku nampak mayat mangsa accident terbaring atas jalan... Aduhaiiii....

Kekanda I pulak message di Whatapps Group pada jam 08:19... Dapat panggilan dari Hospital untuk datang segera...

Bila aku sampai...

Pertemuan itu bersyarat... Perpisahan itu mutlak...

Kekanda H kata "Bonda dah tak ada"... Semua mesin dimatikan... Hanya dengar suara bacaan quran dari celah alat perakam... Aku terkedu... Lalu airmata ini gugur juga bila menatap Bonda yang tidak lagi bernafas... Aku panggil Bonda "Bondaaaaaaaaaa"... 

Aku peluk Bonda semahu mahunya... Seketat ketatnya... Dakap kepala dan cium dahinya yang masih ada sisa peluh panas... Mata Bonda terpejam rapat tapi ada sisa airmata... Aku kiamkan Bonda... Dan tutup wajah Bonda dengan selimut putih...

Itulah saat aku rasa kehilangan yang amat sangat... Kerinduan yang mula menusuk seluruh lubuk hati yang paling dalam... 

Kesal... Kerana aku terlambat berada di situ... Kesal... Aku tak dapat lihat hembusan nafasnya yang akhir... Kesal... Aku tak bantu dia mengucap kalimah shadah untuk kali terakhir.... Aku terlambat hanya beberapa minit!

Kekanda yang lain masih on way... Dan mana yang sempat... Dapat lah tengok Bonda di Hospital untuk kali terakhir... Selebihnya menunggu jenazah Bonda di bawa pulang...

Aku ada rasa sikit kecewa bila salah sorang nurse on duty macam tak sabar nak kemas katil Bonda... Siap tanya aku "ada lagi tak waris nak tengok Bonda?"... Aku kata "masing masing tengah on way"... Pastu... Gelojoh nak serahkan bil hospital macam tak boleh nak tunggu... Aku ni dah lah tengah sedih... Bila aku didesak macam tu... Rasa mahu je aku tengking nurse tu... Tapi mengenangkan jasad Bonda aku ada di situ... Jadi aku sabar je...

Menurut Kekanda H pula... Masa dia sampai pon... Ada beberapa Nurse sedang ajar Bonda mengucap... Bila Kanda H sampai baru nurse beri ruang... Dan nurse di situ menangis masa ajar Bonda mengucap... Aku sebak... Aku kesal... Aku terlambat...

Nurse bersihkan Bonda... Kemaskan keperluan Bonda yang masih ada... Mereka memang terlatih untuk uruskan Bonda... Bonda di sarungkan kain putih... Kepala dan kakinya sudah diikat kemas... Senang untuk diangkat...

Aku tanya Kanda H... Macamana Bonda hadapi nazaknya... Kanda H kata "Jangan risau Bonda pergi dengan tenang"...

Kanda H pinjam kereta aku tapi aku tak tahu ke mana dia pegi... Tinggal aku sendirian dengan Bonda... Semua orang bertempiaran lari balik rumah Bonda untuk uruskan hal kat rumah... Dan boleh pulak Kanda H tetiba message aku suruh urus van jenazah... Terpaksalah rujuk pada pihak Hospital...

Doktor Rahmat jumpa aku dan ucap takziah... Hanya setakat itu yang mampu diusahakan... Aku ucap terima kasih padanya kerana merawat Bonda semasa hidupnya...

Sementara nak urus jenazah Bonda untuk di bawa pulang... Aku terkejar balik ke rumah... Ambil segala keperluan dan terus gerak balik ke rumah Bonda...

Dalam on way... Boleh pulak aku guide HH masuk salah jalan... Sepatutnya boleh sampai lebih awal... Tapi jadi lambat... Aku sebenarnya tak sabar nak tengok muka Bonda... Nak dakap tubuhnya... Aku tak sabar! Tak sabar!

Jam 12:05 Jenazah Bonda baru keluar dari Hospital... Setiap perjalanan terakhir Bonda diupdate lokasi semasanya dalam Whatapps Group... Jadi... Semua orang bersedia sambut kepulangan Bonda...

Masa aku sampai rumah Bonda... Jenazah Bonda masih lagi dalam perjalanan... Aku dapati rumah Bonda penuh dengan orang kampung... Saudara mara dekat dan jauh... Mungkin hari ini hari cuti umum... Jadi dapatlah memasing luangkan masa berkunjung... Bacaan yasin dibaca bersambung sambung... 

Segala keperluan mandi... Kapan... Dan pengkebumian untuk Bonda telah siap sedia... Aku juga sudah sedia untuk turut serta uruskan Bonda... 

Cuma... Ketua untuk uruskan Bonda pesan kat aku... Tempat nak mandikan jenazah tinggi sangat... Sebab... Orang salah hantar tempat mandi... Jadi aku cadangkan... Supaya turunkan ke bawah je... Tak perlu pakai pengusung... Sebab yang nak mandikan semuanya rendah... Ketua tanya aku "Boleh ke? Tak pe ke?"... Aku just fikir logik... Aku kata "Boleh... Tak pe"...

Cuma aku pelik... Ramai sangat datang kat aku bertanyakan hal itu dan ini... Kat muka aku ni ada tampal stiker tempat mengadu dan penyelesai masalah ke? Ke sebab aku sorang je yang full dress up putih waktu tu? So orang ingat aku TUAN RUMAH atau KETUA KELUARGA gitu? 

Memula Kekanda H tanya aku pasal Van Jenazah dan ambulans... Kekanda R tanya aku pasal keranda... Kekanda N tanya aku pasal anak dia... Aku pulak yang rasa macam nak mati! Nape aku? Nape tanya aku? Aku bukan ketua keluarga!

Settlekan tempat mandi...

Ini bukan pertama kali aku mandikan jenazah... Bukan pertama kali aku kapankan jenazah... Dah banyak kali juga aku turut serta... Aku tahu step step tersebut... Semuanya jadi mudah...

Jenazah Bonda sampai... Semua dapat tengok Bonda untuk kali terakhir... Hanya kedengaran tangisan dari sanak saudara dan ahli keluarga...

Aku cium peluk Bonda... Dakap Bonda bertalu talu... Barulah siapkan Bonda untuk dimandikan... Waktu nak mandikan Bonda... Aku sentiasa jaga aibnya... Jaga auratnya... Part yang paling aku tak sanggup nak tengok adalah bekas kesan operation pada tubuhnya... Luluh hati melihat Bonda... 

Bekas pemalut luka Bonda aku buka satu persatu... Ya Allah... Jagalah aib Bonda ku... 

Tangannya aku gosok gosok lembut... Tangan itu yang menghayun buaian ku... Tangan itu yang menyusukan aku... Tangan itu yang mengasuh ku dari kecil hingga dewasa... Ya Allah gugurkan lah segala dosa yang melekat di tangan Bonda ku....

Aku cuci kaki Bonda ku... Kaki itu yang menahan beban mendukung ku dari dalam perut hingga aku dilahirkan ke dunia... Kaki itu yang melangkah menambah rezeki keluarga... Kaki itu yang menjadi syurga ku... Ya Allah... Hapuskanlah dosa pada kaki Bonda ku... 

Seluruh air aku ratakan pada tubuh Bonda ku... Wangian Bonda meresap di sini dan di sana,,,, Ya Allah... Haramkan lah tubuh Bonda ku dijilat api neraka... Janganlah kau hinakan jasad tubuh Bonda ku Ya Allah... Berilah dia darjat yang tinggi... Sesungguhnya Bonda ku sangat mulia Ya Allah...

Selesai mandi... Bonda dikapankan... Wajah Bonda di cantikkan dengan celak dan sapuan bedak... Kekanda I tenang make-up kan Bonda... Ya Allah indahnya wajah Bonda ku... Cantiknya dia... Ya Allah jadikanlah Bonda ku bidadari syurga...

Aku terus dakap... Cium... Untuk kali terakhir... Wajah Bonda aku sapukan ke wajah ku... Wajah yang aku nak ingat selalu sepanjang hayat ku...

Bonda di sembahyangkan... Dan dimasukkan ke dalam keranda untuk pengkebumian.... Segalanya terlalu pantas... Jam 14:30 selesai semua perkara...

Cuaca sangat baik waktu tu... Langit cerah dan berawan... Langsung tak hujan... Ya Allah... Syukur Allah mudahkan perjalanan terakhir Bonda ku...

Tepat jam 14:38.. Jenazah Bonda dimasukkan ke dalam Van Jenazah dan di bawa ke Tanah Perkuburan...

Jenazah Bonda siap untuk ke Tanah Perkuburan...

Sampai di Tanah Perkuburan... Bonda dikebumikan... Kanda J tergelincir dan termasuk ke dalam kubur waktu nak timbus tanah... Nasib baik tak apa apa... Hati hati ye kepada sesiapa juga nak uruskan Jenazah... Kadang malang tak berbau... Tapi aku syukur... Bila lihat anak dan cucu Bonda terlibat sama dalam setiap urusan...

Urusan pengkebumian jam 14:52...

Bonda ditalkinkan... Alhamdulilah segalanya selesai sebelum masuk waktu Asar... Semalam adalah Asar terakhir buat Bonda... Dan hari ini... Tiada lagi Asar untuk Bonda...

Kenduri Arwah diuruskan tiga hari berturut...

Apa yang akan berlaku selepas ini? 

Mulai detik ini... Bermulalah perjalanan ku yang baru... Perjalanan ku tanpa Bonda di sisi... Terlalu banyak perkara nak diurus setelah ketiadaannya... Dan yang semakin jelas yang aku nampak adalah warna hati setiap waris yang ditinggalkan...

Bonda... Rehatlah Bonda.... Bonda pun dah penat... Anakanda percaya... Waktu ini... Bonda dah berjumpa dengan cinta hati yang Bonda rindui selalu..  Berbahagialah Bonda disamping Ayahanda tercinta di alam SANA... 

Perjalanan duniawi Bonda terhenti di sini... Kita jumpa di pintu syurga....

Innalilahiwainalilahirojiun... Yasin dan Al-Fatihah buat Bonda dan Ayahanda...

SEKIAN...

73 comments:

  1. SubhanaAllah..sebaknya...Allahu...moga tenang bonda di sana...Al Fatihah.

    ReplyDelete
  2. takziah untuk anakanda sekeluaraga, ALFATEHAH.

    ReplyDelete
  3. SS;

    Kita doakan agar Allah mengampuni bonda mu dan di tempatkan bonda mu di kalangan orang orang yang beriman dan bertaqwa ...

    ReplyDelete
  4. Al-fatihah, takziah dari akak..mengalir airmata baca entry ni, bersabarlah ya SS..ibubapa mmg tiada pengganti..hanya doa pengubat rindu..

    ReplyDelete
  5. Salam takziah atas kehilangan bonda tercinta..to Allah we all shall return,insyaAllah kelak bertemu di jannah,moga almarhumah bonda SS bersemadi dengan tenang di taman syurga bersama para solehin..

    ReplyDelete
  6. Takziah di atas pemergian bonda tersayang.. moga arwah ditempatkan dikalangan hambaNya yang beriman dan beramal soleh.. alfatihah

    ReplyDelete
  7. Alfatihah dan takziah SS sekeluarga..innalillahiwainailahirojiun...semoga bonda SS damai disana

    ReplyDelete
  8. Sedihnya baca nukilan ni..bergenang air mata

    ReplyDelete
  9. Salam takziah...sedihnya, moga tabah melalui hari2 yang mendatang tanpa bonda disisi.

    ReplyDelete
  10. Semoga SS sekeluarga di beri kekuatan dan ketabahan menghadapi hari-hari seterusnya..

    ReplyDelete
  11. takziah ss..kuatlah hatimu...walau perit ,walau sakit..sebab mati itu pasti.kita semua.menunggu detik itu.juga.

    ReplyDelete
  12. kronologi sangat jelas dan tersusun.
    baru ku tahu apa warna2 pada mesin hayat itu.

    ReplyDelete
  13. sedihnye rietta baca...sama sama la kita hadiahkan AL-Fatihah untuk arwah.....rietta sendiri masih menangis, walau hampir sebulan arwah kembali pada yang mencipta....SS tabah yea, walau rietta sendiri masih pura-pura tabah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hopes rieta tabah... alfatihah utk arwah

      Delete
  14. Salam takziah SS. Moga arwah bonda ditempatkan dalam kalangan orang beriman. Amin

    ReplyDelete
  15. Sedih! Baca sambil mengalirkan air mata

    ReplyDelete
  16. Al fatihah buat arwah mak semoga beliau tenang di sana amin

    ReplyDelete
  17. Salam Takziah SS & keluarga.
    Semoga Bonda berada dalam golongan yang beriman, inshaAllah.
    Kuatkan hati dan semangat..

    ReplyDelete
  18. takziah utk ss..

    teringat FIL nina yg meninggal tahun lepas.. Kanser darah stage 4.. sebelum ni dia pun kanser kolon..

    mmg kt msia susah nak kesan cancer stage 1.. kanser darah lagi la.. sbb xde apa2 tanda..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang derita... SS tengok sendiri pesakit cancer darah tu... alfatihah buat arwah FIL...

      Delete
  19. Takziah buat akak, tabahlah, saya doakan arwah bonda akak berada di kalangan penghuni syurga... Al-fatihah

    ReplyDelete
  20. Innalillahiwainnalillahirajion..
    damailah di sana bidadari syurga
    salam takziah untuk SS dan seluruh ahli keluarga

    ReplyDelete
  21. Inna lillahi wa inna ilayhi raji'un..
    Salam Takziah saya ucapkan kepada keluarga SS..
    Azue doakan agar roh Bonda SS ditempatkan dikalangan para solihin.
    agar ALLAH memberikan kekuatan kepada SS menghadapi ujian Allah ini..
    Sedih sampai x terkata...semoga SS tabah yerkk..


    Sekali lagi saya dan keluarga mengucapkan ucapan Takziah kepada keluarga Saudara.

    Wassalam.

    ReplyDelete
  22. Sunnguh sebak membaca penulisan SS. Mengalir air mata seorang lelaki. Semoga dimasukkan ke dalam syurga. Amin.

    ReplyDelete
  23. al-fatihah buat arwah bonda ss.. sedih baca entri ni..

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga bonda ss damai di sana... SS kena kuat deh...

      Delete
  24. Sis dah melaluinya dan dapat rasakan situasi itu . shingga kini , walau sudah 2 thn berlalu , sis masih x berani balik kg sbb byk memori . Di sini , berpaut pada yg sayang . tak da suami dan anak utk bermanja . jadi yatim piatu ni , byk pendam sendiri ... sis tau ss tabah orangnya . al fatihah . semoga bonda ss bersama bidadari syurga ... aaamin .

    ReplyDelete
    Replies
    1. SS dah lama terfikir apa akan jadi pada SS bila mak x de... hari ini masanya tiba juga...

      Delete
  25. Salam Takziah buat SS & family.

    ReplyDelete
  26. Al-fatihah.. semoga rohnya dicucuri rahmat. SS tabah ye..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insyallah aminnn... terima kasih keknil

      Delete
  27. sebak baca entry ni SS..Salam Takziah. Semoga roh Bonda ditempatkan dalam kalangan orang-orang beriman. Semoga SS dan keluarga tabah.

    ReplyDelete
  28. Takziah SS.

    Stay strong.

    Semoga roh ibu ss dicucuri rahmat Ilahi.

    ReplyDelete
  29. Masih teringat lagi kisah family day yang ss cerita tu.

    Sebak bila mengenangkan.

    ReplyDelete
  30. Salam takziah SS. Kusedekahkan fatihah untuk arwah ibu SS.. Membaca penulisan SS ni, buat saya sedar saya kena sentiasa hargai orang yang kita sayang sentiasa..

    ReplyDelete
  31. Salam takziah buat Ss sekeluarga. Bila baca kronologi pengakhiran hidup Bunda buat akak teringat-ingat masa aruah mak akak meninggal dulu. Walaupun dah nak masuk 4 tahun tapi sentiasa teringat-ingat senyuman dan pesanan aruah. Apa lagi bila teringat mesti tanpa sedar air mata berlinangan. Apa pun hanya doa sahaja yang dapat di berikan buat aruah mak dan aruah bapak. Semuga Ss tabah dan kuat ya dik. Hanya pada Allah jua kita bergantung harap.

    ReplyDelete
  32. Ya Allah. tak boleh bayangkan macam mana kalau lela kehilangan org tersyg mcm ni. salam takziah ss. Semoga terus tabah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perjanjian kita dengan pencipta... Setiap yg hidup pasti akan merasai mati...

      Delete
  33. Ya Allah , SS . Sebak dan sedih nadia baca . Dari mula sampai ke akhirnya air mata Nadia tak berhenti mengalir . Mungkin masa baca story SS nie buatkan Nadia teringat pada arwah ayah Nadia.

    Allah lebih sayangkan arwah bonda SS . Semoga arwah bonda SS ditempatkan disisi orang beriman. Amin. Al-fatihah.

    SS be strong . Nadia tahu SS kuat.



    ReplyDelete
    Replies
    1. Al-Fatihah utk arwah ayah Nia ye... Hargailah waktu ibu masih ada... Bila dia tak de... Hilang berkat doanya... Dan itu yang akan buat kita rindu... Terima kasih nia...

      Delete
  34. Assalamualaikum SS,
    Takziah dari yana.
    Moga Allah tempatkan bonda SS dikalangan yang beriman Aamiin

    ReplyDelete
  35. sedih baca n3 ni... moga bonda SS ditempatkan di kalangan insan2 bertaqwa..

    ReplyDelete

Komen tu jangan skema sangat! Ha Ha Ha...